Pengalaman Pertama Kali Naik Pesawat

Tiba-tiba teringat kenangan saat pertama kali naik pesawat, yang baru gw rasakan setelah menginjak bangku kuliah.

***

pes1

Gw belom pernah naik ANA kok. Ini gw foto waktu gw baru tiba di Bandara Haneda, Jepang

Sejak kecil gw sering diajak jalan-jalan sama ortu. Gw, adek, bokap dan nyokap gw biasanya traveling lewat jalur darat dan laut, which was naik bus dan kapal laut. Kami memang lebih sering bepergian ke Tanah Jawa yang mengharuskan naik kapal karena rumah kami ada di pulau yang berbeda.

Misalnya waktu usia gw memasuki sekitar 5 tahun, gw diajak pulang ke kampung bokap di Sulursari, Jawa Tengah. Saat itu kami roadtrip berdua naik bus dari Lampung, melewati pantura sampai Semarang, kemudian lanjut naik bus lagi melewati jalanan Grobogan yang kala itu sesuatu banget (maaf :”|) jeleknya, sampai akhirnya naik andong hingga depan rumah mbah.

Gw senang-senang aja roadtrip ratusan kilometer gitu naik bus. Gw selalu menikmati perjalanan panjang dengan bus atau mobil. Sampe awal-awal gw kuliah pun begitu. PP Lampung-Semarang, atau jalan-jalan sekeluarga pasti naik bus, entah itu juga diselingi kapal atau kereta.

Ga pernah yang namanya gw naik pesawat. Gw sendiri saat itu juga ga pernah merengek minta dibeliin tiket pesawat. Bisa dibolehin ngekos di luar pulau aja sudah syukur alhamdulillah. Hingga tiba saatnya gw mendapat kesempatan buat pertukaran pelajar di China.

***

pes2

Singapore Airlines di Bandara Changi, Singapura

Sekitar akhir tahun 2010, gw kepilih buat jadi salah satu ummm istilahnya exchange participant buat jadi volunteer di Dalian, China. Nah kalau sudah beda negara begini pastilah kudu naik pesawat kan, secara gw bukan pelaut yang sanggup berbulan-bulan naik kapal mengarungi samudera.

Buat persiapan biar ga kagok-kagok amat pertama kali naik pesawat langsung ke luar negeri, bokap gw pun menyarankan gw untuk menjajal rute Lampung-Semarang naik pesawat. Jeng…jeng… Sendirian…. jeng… jeng… (pakai nada creepy)

First thing first, gw kudu tau cara pesen tiket dong. Saat itu tiket diurusin sama mama. Kelar urusan tiket, saatnya berangkat tiba. Bokap gw jelasin kalau mau naik pesawat kudu check in dulu sesuai pesawatnya. Dan nasihat demi nasihat terucap, tapi ujungnya tetep dianterin sampe sama mama sampai ke konter check in. Saat itu nyokap boleh izin masuk sampai konter check in buat nemenin gw, sedangkan bokap di luar sama adek gw.

Kelar check in, dadah2 deh. Saatnya masuk ke pesawat. Pas mbak-mbaknya peragain alat keselamatan gw beneran perhatiin. Gw saat itu duduk di kursi window, katanya orang-orang sih di window enak bisa ngeliat pemandangan. Yaudah dari lepas landas sampe pemandangan ketutupan awan gw pantengin muluk itu jendela. Agak deg-degan juga saatnya lepas landas, tapi tetep aje ngeliat ke luar jendela๐Ÿ˜…. Maklum saudara-saudara saya sedang terkagum-kagum melihat Lampung dari ketinggian.

Baru setengah jalan, kok ada yang netes-netes di kepala gw. Ternyata AC nya agak bocor ๐Ÿ˜‚. Gw yang pemalu ini akhirnya manggil pramugari untuk memberitahukan hal itu, yang berujung gw dikasi sekotak tisu buat ganjel biar ga netes (kayaknya ya gw rada lupa), sama buat ngelap yang basah. Yaudah deh aman. Selebihnya perjalanan lancar sampai landing di bandara Semarang. Tisu dan kotaknya gw bawa pulang btw, buat kenang-kenangan. Lol.

Turun dari pesawat gw nyalain henpon dan ngabarin ke nyokap bokap kalau gw sudah tiba dengan selamat. Akhirnya gw berhasil naik pesawat dengan lancar nyeberang pulau ๐Ÿ˜‚.

***

Sampai sekarang gw masih demen naik bus, terutama Damri ya karena sering gw naikin buat Jakarta-Lampung. Tapi ya jangan jauh-jauh banget juga. Faktor U ga bisa bohong yhaa. Koyo mana koyo.

Tapi tapi gw seneng banget banget juga kalau ada kesempatan naik pesawat, apalagi kalau gratisan, apalagi kalau ke luar negeri ๐Ÿ˜.

Sekian.

Advertisements

Nonton Konser Coldplay di Singapura

Sebagian fans Coldplay di Indonesia rasanya langsung heboh begitu mendengar kabar band asal Inggris ini bakalan manggung di Singapura. So did I.

***

chris5 appear on big screen yellwo

(Youtube)

Gw mulai suka dengerin Coldplay pas kuliah. Kalau nontonin video konser mereka di YouTube, langsung kebayang pengen banget nonton langsung konser mereka. Tapi ntah kapan mereka bakalan ke Indonesia.

***

November 2016

Mendekati akhir tahun lalu, santer kedengeran kabar Coldplay bakalan manggung di negera tetangga, Singapura dalam rangkaian ‘A Head Full of Dreams Tour’. Oke, I need to calm down.

Pengen banget sih nonton, tapi karena mikir-mikir biayanya tidak sedikit awalnya yaudah deh ga usah nonton aja. Tapi dipikir-pikir lagi yaudah deh mau aja gw kalau bisa dapet tiket. #labil

Pemesanan tiket dibuka buat konser tanggal 1 April 2017. Apa daya temen dan pacar gw kala itu ga berhasil dapetin tiketnya. Posisi gw lagi di Jepang dan bisa ikutan hunting tiket juga sih.

Tak dinyana, mungkin karena banyak banget peminat, akhirnya konsernya jadi 2 hari. Jadilah berburu tiket lagi buat tanggal 31 Maret 2017. Long story short, setelah mau buka website aja udah susah banget, my boyfriend got us the tickets.

Yaudah tinggal persiapan pesen tiket pesawat sama penginepan deh. Ketika semua sudah komplit, cuss tinggal berangkat ke Singapura.

kon4

***

Perjalanan ke Singapura

Gw berangkat ke Singapura naik Malaysian Airlines, di mana demi tiket murah, kudu transit dulu 10 jam di Kuala Lumpur. Berjam-jam pun kami lalui dengan berpindah-pindah dari KLIA 1 ke KLIA 2 balik lagi ke KLIA 1.

Mulai dari ngetik kerjaan (iya masih ngetik biar Jumatnya bisa libur), jajan Subway, mampir ke konter Garrett Popcorn yang ternyata udah jamnya tutup, bolak-balik ke tandas (tandas apaan hayo?), tidur di KLIA 2 bersama para backpacker lainnya, sampai nyobain kursi pijet dan lanjut tidur di KLIA 1. Pesawat yang mau gw naikin memang berangkatnya dari sono.

kon2

Tiba saatnya terbang ke Singapura, kerasa bet belom konser aja udah pegel2. haha. But that’s okay, we still very excited to see Chris Martin dkk.

Sampai di Singapura gw langsung jalan ke penginepan di Geylang. Tempatnya deket juga sama National Stadium aka venue konser. I’ll tell you guys about my stay in Geylang, which is popular as Singapore ‘red light district’. Intinya walaupun terkenal sebagai daerah seperti itu, Geylang nyaman juga buat turis kok. Banyak penginepan murah dan makanan porsi besar yang juga terjangkau.

Anyway, setelah sempet main ke Orchard dan siap-siap buat konser, gw pun berangkat ke Nationl Stadium. Jalan kaki dari geylang sekitar 10 menit.

***

Konser Coldplay

kon1
Nonton konser di Singapura terstruktur banget sih. Dengan asyiknya gw ga perlu desek-desekan masuk ke arena konser via gate yang tersedia. Untungnya juga ga perlu tukerin tiket karena print-printnan etiket tinggal discan aja di gate buat dapet gelang yang famous itu lho, xyloband.

kon5
Gate dibuka jam 18.00. Gw jam setengah 6 sudah sampai tapi ini itu dulu dan baru masuk jam 18.30. Seperti yang gw bilang tadi, mungkin karena gw agak mepet jam masuknya, jadinya malah bisa langsung masuk ke gate karena udah ga ada lagi yang antre. hehehehe

Abis nyari tempat duduk sesuai nomer yang ada di tiket, gw jajan makanan sama minuman dulu. Setelah itu duduk manis nonton Jess Kent hingga tiba saatnya Coldplay nongol.

Okay. Breath.

Dari lagu pertama aja, which was a head full of dreams, suasana udah heboh. Dan makin warna-warni dengan xyloband menyala mengikuti irama dan tentunya lighting yang gila-gilaan kerennya. Menurut gw harga tiket sama experience yang kita dapetin itu worth it banget sih. Bisa ada dalam satu tempat sama Chris Martinnnn omaygat! Kagak nyesel dah nonton konser abang-abang British ganteng ini โค

Suasana makin ‘hidup’ seiring hits-hits Coldplay seperti Yellow, Fix You, Everglow, Viva La Vida dll dimainkan. Gw sangat-sangat menanti Sky Full of Stars dan ni lagu nongol juga menjelang konser berakhir. Dan asyiknya lagi, Something Just Like This yang baru dirilis pun ikut dimainkan. Seru abis!

kon3

Dari yang diawal duduk, lama-lama pada berdiri semua, hanyut dalam keseruan konser sambil ikut menyanyi and dancing. Banyak juga yang merekam aksi para personel Coldplay ini pakai kamera handphone, well ada juga sih yang gw liat pakai mirrorless. Since kamera gede katanya ga boleh dibawa ye.

Konser kelar, badan pegel, memori handphone penuh sama video dan foto konser yang rasanya bakal sering diulang sampai bisa move on dari keseruan konser yang satu ini. Tapi yang pasti hati senang dong โค

Saatnya pulang, tidur dan jalan-jalan sebentar di Singapura sebelum kembali ke Tanah Air. Ya kali kan ketemu Chris Martin atau Guy Berryman di jalan, tapi sayang ga ketemu sih. hahaha

Ciao!

Onigiri I’m in Love

Ini bukan kisah cinta gw sama orang yang namanya onigiri. Tapi tentang irit budget makan selama traveling ke Jepang. And yes, onigiri was in my top list.

***

oni1

Before Japan

Kalau googling tentang biaya makan, atau sekadar mendengar cerita dari teman yang sudah pernah ke Jepang, pastilah bikin gw pengen diet aja tiap hari di sana. Well, diet dompet maksudnya :”). Informasi yang gw dapet sih pada bilang kalau biaya makan di Negeri Sakura itu termasuk mahal.

Sampai suatu hari temen gw bilang kalau mau ngirit, gampangnya beli aja onigiri aka nasi kepal. Bentuknya biasanya segitiga atau bulat, dengan lapisan nori di luarnya dan aneka isian lezat di bagian dalamnya.

Yasudah, gw pun mendapat pencerahan. Rasa galau hilang. Pokoknya kalau laper cari onigiri, kalau pengen bawa bekal siapin aja onigiri, kalau haus kasih sayang cari juga onigiri #lah

***

oni3tuna
In Japan

Hari pertama sampai di Jepang langsung ke penginapan di Kyoto. Dari pemberhentian bus jalan kaki beberapa menit sampai ke penginapan sambil geret koper. Kala itu barang bawaan belum beranak dan masih batas wajar buat dibawa, sambil beradaptasi dengan suhu yang kayaknya sih di bawah 10 derajat Celcius.

Rasa lapar tak pelak muncul. Dengan semangat menggebu, gw, Amanda dan mbak Tami pun berangkat buat nyari onigiri di perjalanan menuju destinasi wisata pertama kami which was Philosopher’s Path. Untungnya dari penginapan menuju pemberhentian bus ada convenience store yang bisa kami hinggapi, ada Lawson sama FamilyMart. Kami pun masuk ke FamilyMart yang saat itu posisinya nggak perlu nyeberang jalan.

Derap langkah kaki gw menghentak buat nyari onigiri. Di salah satu lemari pajangan, tampak aneka onigiri berjejer dengan indahnya. Perut yang mulai keroncongan akan segera terisi.

oni2
Namun ada satu problem baru yang membuat kami sempat terhenti sejenak sebelum memilih onigiri mana yang mau dibeli. Tulisan di bungkus onigiri di FamilyMart itu semuanya bahasa Jepang dan kami nggak ada yang bisa membacanya. Iyasih isi onigirinya apa juga ada gambarnya tapi ya tetap lah kurang mantap kalau belum benar-benar baca itu isinya apa. Karena kami memang mencari yang no pork.

Gw nyoba menyamakan tulisan dengan gambar di google yang ada bahasa Inggrisnya, tapi susah nyari yang mirip. Akhirnya mbak Tami motret beberapa onigiri dan nanyain ke temannya yang bisa bahasa Jepang, masing-masing isinya apa. Kemudian kami pun memilih onigiri, ada yang isi tuna mayo, soy sauce bonito dan lain sebagainya. (Btw kalau onigiri di Lawson gw lihat ada bahasa Inggrisnya.)

Harganya kisaran 100-150 Yen, ada juga yang diskon jadi 80 Yen saja. Kami pun membeli sejumlah onigiri dan menikmatinya sambil berjalan menuju Philosopher’s Path. And soon, onigiri soy sauce bonito becomes my favorite.

Sejak saat itu, kami pun rutin mampir ke FamilyMart atau Lawson buat beli onigiri. Pagi pas mulai jalan-jalan, kalau gw biasanya beli 3 atau 4 onigiri dan ini lumayan bikin kenyang seharian. Kemudian pas malam sebelum balik ke penginapan, kami mampir lagi ke sana.

Kalau gw sih malam biasanya beli mie instan, sama goreng-gorengan. Pas beli mie ini kadang gw beli 1 atau 2 onigiri buat stock kalau tetiba tengah malem lapar atau buat sarapan.

oni13

My favorite noodle

oni14

Kirain itu yang lebar tahu, ternyata bukan

Kalau dihitung kira-kira sehari gw makan 5 onigiri dan pengeluarannya sekitar 500 Yen itu buat makan pagi, siang, sore. Buat makan malam mie instan harganya 210 Yen ditambah gorengan semacam perkedel kentang daging around 100 Yen apa ya (harga gorengan ini gw agak lupa maap). Jadi sehari buat makanan utama gw menghabiskan sekitar 810 Yen (Rp 98 ribu dengan kurs waktu itu 1 Yen=122 Rupiah).

oni4bonito

On my way to Philoshoper’s Path

oni6

Bukanya dari tengah sis

oni7

Bekal buat ke USJ

oni8

Di stasiun kereta

oni9

Hanami di Hiroshima

Ini jauh lebih murah daripada makan di restoran yang sekali makan bisa ratusan bahkan lebih dari seribu Yen. Tapi ya namanya ngelihat jajanan Jepang yang dari bentuknya indah dan bikin pingin nyobain semuanya, sesekali gw pun beli tapi tetep milih yangย  terjangkau macem taiyaki 150 Yen, kue beras 100 Yen dan tentu saja es krim sakura dan matcha sekitar 300 Yen.

Nah, gw, Amanda dan mbak Tami beli onigiri literally setiap hari sampai akhirnya perjalanan kami memasuki waktu penghujung. Mulai bosan juga ketemu onigiri terus, akhirnya kami mengurangi beli onigiri sekitar 2 hari terakhir sebelum pulang. Yaudahlah ya, udah mau pulang ini gpp deh spending lebih banyak buat makan.

oni10

Yoshinoya beef bowl

Kami mampir ke Yoshinoya buat makan beef bowl 480 Yen, recommended karena porsinya gede. Kebetulan ada Yoshinoya di dekat Stasiun Keisei Takasago yang nggak jauh dari penginapan. Sempet juga ke McD dan gw seneng karena ada pie apple di sini.

Waktu jalan sama Saki, she’s our Japanese friend, doski ngajakin makan fancy di resto deket Ueno Park. Menunya macem-macem dan gw memilih salmon bento lengkap dengan nori soup. Asli ini salmonnya enak!

oni11
Secara keseluruhan gw suka banget sama makanan Jepang, terutama onigiri ya walaupun sempet bosen. hehe. Kemudian suatu saat sepulang dari Jepang, ada satu hal yang baru gw sadari.

LHA GW KE JEPANG KENAPA GA MAKAN SUSHI!! :””””””””D

Melepas Rindu dengan Doraemon di Museum Fujiko F Fujio

Doraemon seringkali mengisi hari-hari di masa kecil dulu, baik lewat komik maupun kartun di Minggu pagi. Waktu traveling ke Jepang, gw pun nggak melewatkan kesempatan buat lebih dekat dengan Doraemon di museumnya.

***

dora7

Gw nggak inget tepatnya tahun berapa gw mulai kenal Doraemon, waktu SD mungkin ya. Yang jelas, waktu kecil dulu biasanya setiap Minggu pagi gw duduk di depan TV buat nonton Doraemon. Kelakukan robot kucing biru dan teman-temannya ini rasanya nggak bikin bosan buat terus ditonton. Apalagi dengan kantong ajaibnya yang penuh benda-benda keren.

Setiap nonton pun rasanya imajinasi ikut melayang ke masa depan. Di mana berbagai teknologi maju dan impian-impian yang sepertinya impossible (contohnya saja Nobita yang kalah keren sama Dekisugi gitu bisa nikah sama Shizuka <3) ternyata bisa terwujud. Menurut gw sih, secara nggak langsung Doraemon mengajarkan kita untuk tidak takut berimajinasi dan bermimpi tentang apasih yang kita mau wujudkan di masa depan.

dora1

Koleksi komik sama adek gw sampai pada rombeng

Selain nonton kartunnya, gw sempet koleksi komiknya juga sebelum akhirnya ganti genre komik gara-gara keracunan serial cantik anak ABG :D. Semakin bertambah usia, gw udah nggak terlalu intens lagi mantengin kartun dan beli komik Doraemon. Tapi tentunya, kisah-kisah seru si robot kucing dari abad ke-22 ini selalu menyisakan ingatan yang menyenangkan.

***

Early 2016

Gw, Amanda dan Mbak Tami bagi-bagi jatah buat ngerjain itinerary 10 hari di Jepang. Kebetulan gw kebagian bikin yang Tokyo. Langsung saja gw masukin Museum Fujiko F Fujio dalam itinerary Tokyo. Memang lokasi museum bukan di Tokyo sih, tapi ada di Kawasaki yang bisa ditempuh sekitar 20 menit naik kereta.

dora13

I was so excited buat bisa dateng ke Museum Fujiko F Fujio yang dikenal juga sebagai Museum Doraemon ini. Gw pun mencari tahu bagaimana cara beli tiketnya. Rupanya traveler yang mau mampir nggak bisa langsung datang, tapi beli tiket dulu sebelum sampai ke museum.

Salah satu cara dapetin tiketnya adalah beli di mesin Loppi di Lawson Jepang. Dan kalau bisa sudah beli tiketnya beberapa hari sebelum ke museum.

***

dora2

Loppi di Lawson

2 April 2016

Kami bertiga tiba Bandara Haneda. Setelah mengambil bagasi, gw langsung kepikiran buat mencari Lawson soalnya agak insecure nggak kebagian tiket di hari dan jam yang kami mau buat ke museum. Gw pun ke bertanya ke bagian informasi dan asyiknya di lantai bawah ada Lawson. Capcus cyin langsung nyari eskalator.

Sampai di Lawson gw disapa dengan seorang kasir yang ramah. Gw senyum-senyum sambil agak bingung nyari mesin Loppi. Yaudah gw coba bilang kalau gw mau beli tiket buat ke Museum Doraemon. Mbak kasirnya meminta gw buat menunggu sebentar. Nggak lama kemudian ada satu mas-mas yang menunjukkan letak mesin Loppi dan membantu gw buat beli tiket, soalnya kata-kata di mesin itu bahasa Jepang dan eke nggak ngerti.

Untunglah di hari yang kami mau rupanya masih tersedia tiket. Maklum, museum ini lumayan famous dan kalau musim liburan kabarnya sih sering sold out. Senang sudah dapat tiket, gw langsung bayar ke kasir dan ngeloyor balik ke tempat Amanda dan Mbak Tami di ruang kedatangan Haneda.

***

dora16

8 April 2016

Hari yang ditunggu-tunggu tiba. Sekitar jam 09.00 pagi kami bertiga sudah berangkat dari Tokyo menuju Stasiun Noborito di Kawasaki. Dari stasiun ini bisa jalan kaki sekitar 20 menit atau naik bus ke museum. Biar lebih cepet sampai, kami memilih naik bus. Per orang kayaknya sekitar 210 Yen.

Nggak susah nyari bus, tinggal jalan ke pemberhentian bus di luar pintu stasiun. Bus nya waktu itu warna biru, tampak cute dengan gambar P-Man yang menghiasi. Tombol pemberhentian busnya juga berbentuk mata P-Man. Bus berjalan perlahan di Kawasaki yang saat itu jalanannya tak terlalu ramai. Sekitar 10 menit, sampai deh di museum.

dora4

dora3
Mulai masuk museum ada mbak-mbak yang meriksa tiket terus memberi alat penerjemah sama tiket kecil buat nonton film. Kami mulai masuk ke ruangan museum yang isinya dokumen-dokumen dan karya goresan tangan asli Fujiko F Fujio. Lembaran komik Doraemon yang belum dipercantik buat dicetak jadi banyak komik ada di sini.

Tapi pengunjung nggak boleh memoret di dalam sana. Jadi kenangan indah melihat langsung gambar asli Fujiko F Fujio itu cukup disimpan dalam ingatan saja ya. Jangan baper sis.

Hampir sampai di pintu keluar ruangan ini, ada jejeran kenangan benda-benda milik Fujiko F Fujio. Foto-fotonya bersama keluarga, lengkap dengan pesan-pesan istri dan anak-anak komikus legendaris ini yang terpampang di salah satu sisi tembok. Asli menurut gw kalimat demi kalimatnya mengharukan sih, bikin kangen bokap. Baru baca dikit gw stop. Ogah mewek di Museum.

dora6
Lanjut ke luar ruangan, ada macem sumur kocak deh. Kalau dipompa keluar Giant. Terus masuk ruangan lagi yang bisa buat baca komik, jajal game, photobox juga ada. Di sini banyak yang foto ala-ala baca komik bareng Doraemon gitu deh.

Sebelum ke halaman nyari Pisuke, gw nonton film pendek spesial dulu. Filmnya seperti apa? Rahasia. Tonton langsung aja di sana biar makin asyik. hehe

Lanjut lagi ke halaman, ada pintu ke mana saja, gorong-gorong yang jadi tempat main Nobita, Doraemon, Shizuka, Giant dan Suneo, terus patung Nobita sama Doraemon lagi naek Pisuke. Itu lho dinosaurus yang diurus sama Nobita, tapi sembunyi-sembunyi dari ibunya. Cerita Pisuke ini juga mengharukan sih menurut gw :”D.

Terakhir sebelum pulang, kalau lapar bisa mampir ke cafe nya yang jual makanan macem-macem. Atau sekadar beli dorayaki di toko oleh-oleh sebelah cafe juga bisa. Jangan lupa mampir juga ke toko suvenir buat beli boneka Doraemon atau apapun deh buat kenang-kenangan.

dora10

dora11

dora17

dora15

dora5

makan dulu biar pinter matematika ๐Ÿ˜€

#penting disimak kalau mau main ke Museum Fujiko F Fujio:
-Waktu sampai di Jepang, kalau di bandara ada Lawson mendingan langsung beli tiket
-Hari dan jam masuk ke museum ini sesuai dengan yang tertera di tiket, kamu tentunya bisa memilih mau hari apa. Gw kemarin beli tiket yang masuk jam 10.00 pagi. Jadi benar-benar harus udah sampai di museum dan masuk jam 10.00, kalau bisa jangan sampai terlambat datang
-Kata temen gw, jalan kaki dari Stasiun Noborito sampai museum memang mayan jauh tapi menyenangkan. Ada sejumlah pajangan bertema Doraemon gitu di sepanjang jalan yang asyik buat foto-foto
-Kalau lelah karena udah kebanyakan jalan kaki dari hari-hari sebelumnya, yaudah jawabannya kamu naik bus saja. Sekian.

Menjejak di Jepang yang Bagaikan Mimpi

Jepang jadi salah satu negara impian banyak orang, termasuk gw. Mimpi buat traveling ke Jepang jadi nyata di musim semi kemarin. Kaki ini menjejak di sana kala sakura bermekaran dengan indahnya.

***

jap1

Hiroshima Castle

2013

Sempet daftar program exchange salah satu organisasi di kampus buat kerja di Tokyo atau Nagoya, Jepang. Niat banget, tapi nggak match-match. Akhirnya nggak jadi dan memang sepertinya waktu itu gw harus kelarin skripsi dulu.

***

2015

Suatu hari kerja di tengah hiruk pikuk Jakarta, satu pesan Whatsapp masuk ke hp gw. Isinya dari teman yang sering main bareng dari zaman kuliah. Nggak ada angin nggak ada hujan, doski ngajakin gw buat backpacking ke Jepang pas musim semi tahun 2016.

Waktu itu posisinya gw baru beberapa bulan keterima kerja dan tabungan pun belum banyak. Tapi entah kenapa dalam hati gw kok langsung kepingin bales OKE. Lagian berangkatnya tahun depan jadi masih ada waktu buat nabung. Sebelum gw benar-benar meng-iya-kan ajakan doski buat ke Jepang pakai biaya sendiri, gw tanyain dulu ke nyokap. Dan untungnya langsung boleh.

Beberapa minggu kemudian itinerary langsung dikirim email gw. Iya, teman gw yang satu itu hebat banget kalau urusan itinerary. Gw sendiri nggak bisa buat itinerary niat yang sampai tiap objek wisatanya ada catatan kaki super detail.

jap4

Philosopher’s Path

Nggak lama kemudian, dua sahabat gw yang juga rencana mau ke Jepang akhirnya join. Jadi lengkap deh berempat bakalan capcus bareng. Sayangnya, karena sebuah alasan yang bikin gw hampir bailed juga sih, temen gw yang awalnya ngajakin ke Negeri Sakura itu batal berangkat.

Yaudah nggak apa-apa. Finally, fix banget gw, Amanda dan mbak Tami (pakai mbak deh kan lebih tua :p) memilih tanggal 1-10 April buat traveling di sana. Tiket pesawat dan hotel segera dipesan berbulan-bulan sebelum keberangkatan. Bahkan saking excited-nya, h-2 bulan sudah bahas tentang naik apa ke bandara dan siapa jemput siapa!

jap8

Fushimi Inari

***

31 Maret 2016

Packing sesimple mungkin. Terlalu banyak tas atau printilan kecil-kecil bikin susah sih, bayangin aja di sana bakalan banyak jalan kaki. Nggak kayak di Jakarta yang bisa pesen GoJek.

Akhirnya gw bawa 1 tas selempang dan 1 koper sedang. Tentunya dengan tas lipet di dalam koper buat siap-siap siapa tahu pulang-pulang barang bawaan membludak. Seringkali papan diskon bisa bikin orang yang nggak pengen belanja malah jadi beli ini itu. Doesn’t it?

***

1 April 2016

Flight tengah malam, jadi siangnya kerja dulu biar irit cuti. Kelar kerja gw langsung ke Amanda dan kami langsung ke Mbak Tami dan cus ke bandara. Di jalan gw inget kami heboh ngobrolin tentang sewa pacar di salah satu online shop yang ternyata fake karena April Mop, sampai nggak terasa tahu-tahu sudah sampai bandara.

Duduk manis di bandara. Nunggu panggilan keberangkatan dan kami pun naik ke pesawat yang membawa ke Jepang which was Garuda Indonesia. Pesawat penuh saat itu, traveling Jepang sepertinya lumayan hits apalagi di musim semi.

Penerbangan Jakarta ke Haneda, Jepang sekitar 7 jam. Kalau nggak mau kelewatan mid night snack jangan keburu molor habis lepas landas #penting #mudahlapar

***

2-10 April 2016

Sampai di Haneda, gw, Amanda dan Mbak Tami langsung nuker JR Pass buat naik Shinkansen ke Kyoto. Kami naik dari stasiun di Tokyo. Well, waktu nunggu kereta gw merasa seperti masuk ke dalam dunia manga yang dulu sering gw baca.

Anak sekolah dengan rok pendek dan kaos kaki panjang, mbak-mbak cantik yang modis. Begitu juga mas-masnya dengan rambut ala-ala pakai poni dan gaya yang Jepang banget (yaiyalah), suasananya pokoknya sama dengan yang banyak digambarkan di komik Jepang.

jap7

Shinkansen

Udara cukup dingin, di bawah 10 derajat kalau nggak salah dan saat itu berangin. Tapi rasa excited tetap membuncah. Gw, Amanda dan Mbak Tami menunggu kereta datang. Jadwalnya sudah tertera, enak sih, jadi tahu perlu nunggu berapa menit lagi dan….. sesuai dengan yang orang-orang katakan, kereta datang tepat waktu. Keren!

Nggak perlu nunggu lama kami langsung naik. Gw mudah banget buat kagum, dan naik Shinkansen ini menurut gw sesuatu banget sih. Salah satu list traveling gw memang pingin naik salah satu kereta tercepat di dunia itu.

Seperti apa pengalaman gw naik Shinkansen? Yeah it was great. More story kayaknya bakal gw tulis di artikel terpisah.

jap2

Shibuya Crossing seen from Shibuya Station

Long story short, kami sampai di Kyoto. Di sana, kami menghabiskan waktu beberapa hari sebelum lanjut ke Hiroshima. Tapi inbetween, kita bertiga sempet ke Nara dan Osaka, dengan tetap menginap di Kyoto. Bolak-balik gini mungkin kedengarannya boros, tapi nggak kok.

Gw menjunjung azas traveling irit dan menurut gw itinerary kami sudah tepat. Nggak perlu repot nyari penginapan yang belum tentu dapat harga murah di tiap kota. Kami juga tetap mengirit banyak waktu karena naik kereta, nggak naik bus. Kepingin juga sih roadtrip naik bus jarak jauh di Jepang, tapi berhubung setiap detik di sana sungguh berharga dan banyak yang pingin kami eksplor, kereta jadi pilihan utama.

jap6

a night in Dotonbori

Bisa lebih irit ini karena pakai JR Pass. Nah kartu itu bisa dibeli di Indonesia. JR Pass yang berlaku 7 hari harganya sekitar 3 juta. Banyak sih keuntungannya, mulai dari kita bisa naik Shinkansen sepuasnya (kecuali Shinkansen Nozomi dan Mizuho), dan subway JR Line juga bisa gratis lho.

Misalnya saja dari Nara ke Osaka bayarnya 800 Yen (Rp 96 ribu), tapi kalau pakai JR Pass nggak perlu bayar lagi, tinggal tunjukin aja ke petugas di stasiun terus ngeloyor deh nunggu kereta. Makanya setiap lihat situs Hyperdia buat ngecek jadwal kereta, bakalan senang kalau di rute yang kami tuju ada simbol kereta hijau dengan tulisan JR di sebelahnya.

jap5

Ketemu rusa di Nara Park

Selama sekitar 9 hari di Jepang, secara keseluruhan kami mengunjungi Kyoto, Nara, Osaka, Hiroshima dan terakhir Tokyo sama Kawasaki. Banyak sekali keseruan yang nggak bakal gw lupain.

Mulai dari makan onigiri literally setiap hari, jalan-jalan melihat indahnya sakura, ketemu Geisha di Kyoto, ala-ala hanami sambil makan onigiri (tetep) di dekat Hiroshima Castle, seru-seruan di Universal Studio Japan, panik di Nara gegara takut disundul rusa, heboh di Museum Fujiko F Fujio, kesenengan jalan-jalan di Akihabara, nyobain Purikura di Shinjuku dan masih banyak lagi.

Pastinya pengalaman liburan ke Jepang asyik banget. Kalau ada kesempatan buat ke sana lagi di masa depan, gw sangat mau apalagi kalau gratis. mhuehuheuhauhauahuaaua

jap9

onigiri, i’m in love

Tips liburan ke Jepang #penting:
-Nabung
-Kalau punya e-paspor nggak perlu pakai visa, tapi tetap harus ke kedutaan dulu. Bebas visa ini nanti ada semacam stiker kecil gitu yang bisa diurus sekitar 2 hari saja
-Booking tiket pesawat jauh-jauh hari
-Booking penginapan jauh-jauh hari, seriously berbulan-bulan sebelumnya harus sudah pesan
-Beli JR Pass kalau mau ke lebih dari satu kota
-Beli Suica atau Pasmo buat di Tokyo
-Beli one day pass buat naik bus sama kereta di Kyoto
-Kalau nggak ahli dalam membaca peta ajak teman yang paham (maacih Mbak Tami hihihi), atau kalau dirasa bingung jangan malu bertanya. Kalau nggak bisa bahasa Jepang, santai, cukup banyak kok yang bisa ngarahin jalan pakai bahasa Inggris
-Pakai situs Hyperdia buat jadwal kereta, soalnya yang ini bahasa Inggris
-Jangan buang sampah sembarangan
-Jangan pulang kemaleman kalau nggak mau kehabisan kereta atau bus. Beberapa daerah kereta dan bus tidak 24 jam
-Kalau terlanjur kemaleman yaudah deh naik taksi *elus dompet*

Antara Gw, Papa dan Grojogan Sewu

Indonesia punya banyak banget air terjun yang cakep. Salah satu yang indah dan selalu membekas diingatan gw adalah Air Terjun Grojogan di Tawangmangu, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah.

Grojogan Sewu

Grojogan Sewu

***

Sebuah album yang besarnya kira-kira seperti bantal bayi itu berisi puluhan foto oom gw yang doyan jelajah alam. Potret perjalanannya di gunung, hutan, serta air terjun, bisa dilihat di sana. Gw pun melihat-lihat berbagai fotonya yang bikin ngiler buat jalan-jalan.

Saat membuka-buka album itu, ada bokap duduk di dekat gw. Ketika di halaman album itu terpampang sebuah air terjun, kemudian doi kira-kira mengatakan kalimat ini ke gw, “Ini Grojogan Sewu di Tawangmangu. Dulu papa pernah ke sana, bagus lho.”

Kemudian doi sedikit cerita-cerita kecenya si air terjun itu. Walaupun dia tidak menunjukkan foto dirinya waktu ke sana (zaman doi muda nggak semua orang bawa kamera pas jalan-jalan), gw yang lagi liat-liat foto air terjun di album oom gw pun langsung membayangkan betapa asyiknya kalau gw bisa ke sana.

Kalau soal jalan-jalan gini sih, emang gw gampang banget buat kepingin. Apalagi sudah keburu tahu kalau tempatnya indah. Gamau kalah juga sama bokap dan oom gw yang sudah pernah ke sana, gw pun suatu hari harus bisa ke sana juga.

***

Keinginan buat dateng ke Grojogan Sewu pun terus terpendam. Sampai gw kuliah di Semarang, yang notabene bisa nyampe ke sono dalam waktu sekitar setengah hari saja, gw ga pernah sempet. Sama bokap sih sempet ke Solo, tapi cuma numpang lewat doang karena waktu itu lagi nyobain naik kereta ke Jogja.

Bahkan waktu PBL di rumah sakit di Solo, yang cuma satu jam aja sampai ke sana, masih saja nggak pernah jadi mau pergi. Tugas-tugas PBL kadang emang bikin gw dan teman sekelompok ngga sempat meluangkan waktu buang jalan jauh.

Akhirnya tahun 2014, beberapa minggu setelah gw lulus, datang juga kesempatan buat bertandang ke Air Terjun Grojogan Sewu. Waktu itu sebelum gw pulang kampung, disempetin buat ke sana bareng teman-teman kampus namanya Afina, Okka dan Bulun. Kalau nyokap sama adek gw, lagi di Lampung dan kayaknya waktu itu lagi nggak libur, jadi nggak ikut.

Okka dan Bulun memang tinggal di Solo, kalau Afina waktu itu kayaknya sih lagi di Jogja. Terus kita semua ketemuan di Solo dan memutuskan buat ke Grojogan Sewu naik motor. Tadinya mau naik bus, berhubung jarak dari turun bus sampe air terjun harus jalan kaki jauh banget, ya mending motor sih.

Kami berempat bermotor ria di jalanan dengan ditemani cuaca lumayan cerah. Sekitar 1 jam berkendara, kami pun tiba di area wisata Air Terjun Grojogan Sewu. Banyak monyet-monyet yang seakan menyapa pengunjung sekalian minta pisang kali ya.

Well, gw kira dari parkiran motor nggak jauh-jauh amat ke air terjun. Nggak tahunya, ummmm ratusan anak tangga harus dilewati sebelum tiba di sana. Kalau tadi sejam bokong tepos duduk di motor, sekarang masih kudu olahraga turun tangga.

gro2

Tangga yang harus dilewatin

Tapi it’s okay. Kanan kiri tangga ada pepohonan asri, sesekali ada monyet-monyet berkeliaran yang muncul di tengah jalan. Kami juga turun tangga sambil foto-foto. Semangat masih on!

Nggak lama kemudian, kami sampai juga ke objek yang sudah gw impi-impikan ini. Air terjun setinggi sekitar 81 meter itu tinggi menjulang di hadapan gw. Gemuruhnya terdengar syahdu, kesegaran suasana di sekitarnya pun terasa. Ya ampun ini bagus banget! Sayang saat itu nggak ada bokap gw yang harusnya bisa menikmati keindahan air terjun ini lagi sama gw… (nulis beginian memang bikin baper, kangen, papa, mama dan aan)

gro3

Anyway, di sini nggak boleh berenang. Jadi cukup dilihatin saja air terjunnya. Kami berempat juga nggak melewatkan kesempatan buat foto-foto. Sudah jauh-jauh sampai sini, gw harus mengabadikannya di kamera buat kenang-kenangan.

hgv

Setelah lumayan lama main-main di sana. Kami pun siap-siap pulang. Langit mendung banget saat itu. Baru sebentar menaiki anak tangga, hujan turun dengan derasnya. Untungnya ada beberapa gazebo plus tempat duduk buat berteduh.

Lama banget ujannya nggak reda-reda. Kamipun naik lagi dengan memakai payung sewaan. Ada ibu-ibu yang menyewakan payung besar, bayarnya sekitar Rp 5 ribu. Pelan-pelan gw naik karena takut kepeleset. Maklum , gw pakai sendal jepit waktu itu.

Anak tangga seakan tak ada habisnya. Ngos-ngosan tak berkesudahan lah saat itu. Entahlah sudah berapa anak tangga yang kami lewati, tapi di dekat ujung tangga ada papan yang kira-kira bertuliskan ‘Selamat Anda telah turun dan menaiki 1.250 anak tangga’. Errrrr pantesan. hahaha

Usai melewati semua anak tangga, kami lalu mengembalikan payung dan duduk di kios yang menjual wedang ronde biar hangat. Hujan berangsur-angsur reda. Kami pun melanjutkan perjalanan ke Rumah Teh Ndoro Donker yang lokasinya juga masih di sekitar kaki Gunung Lawu. Setelah itu kami pun pulang, kembali menancap gas menuju Solo.

Things To Do in Beijing, If You Come In Winter

Traveling to the capital of People’s Republic of China, Beijing, is worth to try. There are many (un)important things that u guys should try, to make your holiday more fun.

I was there once, for 7 days on February 2011 (yeah, I’ve been postponing to write this article for ages, because ummm u know, I’m a lazy ass). I came to Beijing with some of my friends, when I was having days off from my volunteer work. I visited some places and it was a great 7 days there.

Since it’s been more than 4 years ago, I might not remember all the fun stuffs that I might suggest to you. But here are some of them:

bei1

1. Hug a tree in Forbidden City
Come to Imperial Garden in Forbidden City, you will find 400 year old pine tree. You probably can not hug that tree (if I’m not mistaken) but you should try to hug some other unrestricted trees. Maybe you’re feeling lonely and need hug from your crush but he choose to hug your bestfriend instead, u can hug a tree. Just in case.

bei2

2. Eat sweet potato while seeing Forbidden City from the top of a hill
I was kinda hungry after exploring Forbidden City, but I still have one more destination on that day. I was planning to come to Jingshan Park in the area of Jinshang Hill. Since I need more energy to come to the top, I bought like 1 warm steamed sweet potato.

I ate half of it while climbing the stairs and saved the rest. The sun almost set when I stepped my feet at the top. Then I spot a free place for me to just stand quietly, looking at the sunset and of course the majestic looking of Forbidden City from above. To complete my experience there, I ate my half part of sweet potato. I’m simply happy.

bei3

3. Get lost
It’s fine and fun to get lost. But don’t be alone. At least bring one other friend who wants to get insane and lost together with u. He/she doesn’t have to be ur lover.

I myself got lost in Beijing with my close friend. We accidentally chose the wrong bus from Forbidden City to our hotel. It was kinda scary and hard to find the right way to our hotel because not so many people can speak English, but I can’t deny that it was kinda fun.

bei4

4. Posing on pedicab for picture
Don’t forget to come to Hutong, where u can find many classic pedicab. It’s little bit different from Indonesian becak. Some of the owner just parked their pedicab near the street. If u don’t have money to go around Hutong with that, just pretend to be a pedicab driver for some minutes to take picture. If the owner is nearby, don’t forget to ask for permission.

bei5

5. Try skating on the frozen lake
Still in Hutong, there’s a lake that will be frozen every winter. People with go there to play ice skating and skating chair. It was really fun, But don’t forget to be careful, some of the area have thin ice. Just make sure you’re on the right track to play ice skating.

bei6

6. Eat tanghulu
Tanghulu is traditional Chinese snack that usually available in winter. It’s kinda candied fruit. Some fruits like strawberry or orange covered in hard candy on skewer.

7. Take picture in front of Bird Nest Stadium at night
Because it’s cool. No need longer explanation.

Pengalaman Naik Gojek di Jakarta

Kemacetan yang seringkali melanda Jakarta sudah bukan rahasia lagi. Berbagai cara dilakukan agar terhindar macet. Dari naik bus transjakarta, KRL, pulang di atas jam 22.00 bagi yang membawa mobil pribadi, serta naik ojek. Nah saya sebagai anak rantau yang tak membawa kendaraan pribadi ke Jakarta, tentunya mengandalkan alat transportasi umum seperti bus transjakarta, taksi dan ojek atau gojek.

Kalau lagi malas nunggu bus transjakarta terkadang saya naik ojek atau taksi. Tapi kedua transportasi itu seringkali bikin saya seperti bangkrut karena harganya mahal. Untungnya, pada suatu hari saya mendengar kalau ada Gojek yang tarifnya hanya Rp 10 ribu (sekarang udah naik Rp 15 ribu) sampai maksimal 25 km. Langsunglah saya mengunduh aplikasi tersebut.

Awalnya memang agak sulit menetapkan titik keberangkatan. Entahlah, mungkin karena internetnya agak lelet. Kemudian saya coba dengan menggeser peta sampai ke nama jalan yang dimaksud, bisa. Kemudian mulailah saya mencoba memesan gojek. Waktu itu saya akan berangkat dari Blok M menuju ke Buncit. Caranya cukup mudah. Begini langkah-langkah memesan gojek:

– Buka aplikasinya
image

– Pilih transport
image

– Masukkan alamat penjemputan dan tujuan
image

– Pilih metode pembayar, pick up now, submit deh!

Sekarang tinggal tunggu dapat driver. Nanti kalau sudah ada, Anda bisa telepon abangnya untuk lebih jelas minta dijemput di sebelah mana. Tapi nggak jarang juga abang Gojeknya yang telepon.

Kalau sudah ketemu, abang Gojek bakalan ngasih helm, masker sama penutup buat rambut. Setelah itu udah deh, tinggal cusss berangkat. Mudah bukan? Selamat mencoba~~~